Minggu, 24 Juli 2016

Lirik dan Terjemahan Lagu Ipank - Kandak Rang Tuo

Tags

Lirik dan Terjemahan Lagu Ipank - Kandak Rang Tuo
Minang Karaoke. Musik Minang adalah salah satu aliran musik Nusantara baik tradisional maupun modern yang tumbuh dan berkembang di wilayah kebudayaan Minangkabau. Musik yang asal-usulnya terkait dengan Musik Melayu ini umumnya dimainkan oleh alat-alat musik seperti talempong, saluang, rabab, serunai, rebana, aguang, gandang, dan biola. Dengan mengikuti perkembangan zaman musik minang sekarang lebih modern dengan menggunakan alat-alat yang modern pula. Berikut salah satu lirik lagu Minang yang dibawakan oleh Ipank yang berjudul Kandak Rang Tuo.




Bagi pecinta lagu-lagu minang, kami telah menyediakan lirik beserta audio yang dapat Dunsanak putar sambil berkaraoke. Terima kasih atas kunjungan dan partisipasinya, semoga blog yang sederhana ini dapat mengobati rasa rindu dunsanak terhadap kampung halaman.

Lirik Lagu Minang Ipank - Kandak Rang Tuo


Klik Play Untuk Memutar Audio





Dalamnyo jurang
Rusuah hati ko tagamang
Dek ulah adiak urang tapandang

Jauh mato mamandang
Ka langik tinggi manarawang
Kalimpanan mato maharok sayang

Lapuak kayu nan adiak sandari
Kudian hari sasalan tibo

Turuikkan sajo kandak rang tuo
Rilakan denai rang biaso
Adiak juo nan ka taseso

Bialah biduak karam di tapi
Dari pado karam di tangah
Adiak juo ka taniayo

Bansaik diri adiak kan tau
Jalan hiduik nan salamo ko

Jauh mato mamandang
Ka langik tinggi manarawang
Kalimpanan mato maharok sayang

Lapuak kayu nan adiak sandari
Kudian hari sasalan tibo

Turuikkan sajo kandak rang tuo
Rilakan denai rang biaso
Adiak juo nan ka taseso

Bialah biduak karam di tapi
Dari pado karam di tangah
Adiak juo ka taniayo

Bansaik diri adiak kan tau
Jalan hiduik nan salamo ko




Terjemahan Lirik Lagu Minang Ipank - Kandak Rang Tuo

Dalamnya jurang
Rusuh hati ini tergemang
Karena ulah adik orang terpandang

Jauh mata memandang
Ke langit tinggi menerawang
Kelilipan mata mengharap sayang

Lapuk kayu yang adik senderi
Kemudian hari sesalan datang

Ikuti saja kehendak orang tua
Relakan saya orang biasa
Adik juga yang akan tersiksa

Biarlah biduk tenggelam di tepi
Daripada tenggelam di tengah
Adik juga akan teraniaya

Miskin diri adik kan tahu
Jalan hidup yang selama ini